Data Santri Madrasah Din iyah Nurul Amin

Data Santri pada Madrasah Diniyah Nurul Amin Secang Kalipuro Banyuwangi pada Tahun Pelajaran 2011 – 2012 terdiri dari 4 (empat ) kelas sbb;

  1.  Kelas 2a Patra
  2. Kelas 2b  Putri
  3. Kelas 3a  Putra
  4. Kelas 3b  Putri
  5. Kelas 4  Putri

Adapun data santri dimaksud adalah sebagai berikut :

No.

Nama Siswa

Kls

Nama

Alamat

Orang Tua

1

Abd. Shamat

IV

Syafii Secang

2

Ainur Rahman

IV

Mutrapin Papring Jaya

3

Basuni Bagus

IV

Moh. Sidiq Panderejo

4

Nurul Hakim

IV

Jamhari Papring Jaya

5

Rosyid Mansur

IV

M. sholihin Papring Jaya

6

Anisatum Maghfiroh

IV

Abdullah Pesucen

7

Anita Andrayani

IV

Arba’i Pecemengan

8

Asmaniyah

IV

Moh. Sholeh Papring Jaya

9

Husnul Khotimah Bs

IV

Busaini Papring Jaya

10

Nurul Azizah

IV

Suharto Wonosuko

11

Nurul Hidayati

IV

Husaini Wonosuko

12

Nurul Khotimah

IV

Bunawi Papring Jaya

13

Ponima

IV

Matraha Secang Timur

14

Raudlatul Hasanah

IV

Moh. Wahyu Warkop

15

Siti Qomariyah

IV

Marsuto Warkop

16

Zubaidah

IV

Juhamin Papring Jaya

17

Zubaidatul Jannah

IV

Busaid Wangkal

18

Abd. Aziz

III

Rimadin Papring Jaya

19

Abd. Hakim

III

Sulaiman Secang

20

Abd. Khotib

III

Ansori Wangkal

21

Abd. Munif

III

Mustakim Papring Jaya

22

Abdullah Wasi’an

III

Suwandi Wangkal

23

Ainur Rosyidi

III

Syamsul W. Papring Jaya

24

Ali Masyhuri Rahmat

III

Asnawi Klatak

25

Budiono

III

Ansori Papring Jaya

26

Budiyanto A

III

Jumali Papring Jaya

27

Haliman

III

Rusmanto Papring Jaya

28

Imron Shodiq

III

Tasrin Secang

29

Jamaluddin

III

Ahmadun Papring Jaya

30

Khoirul Anam

III

Misnari Papring Jaya

31

Miftahussalam

III

M.Duha Munir Papring Jaya

32

Moh. Lutfi

III

Ali Muhaimin Papring Jaya

33

Moh. Saiful Bahri

III

Suripno Secang

34

Muh. Agus Nur RR.

III

Mustaji Papring Jaya

35

Muh. Ihsan

III

Muhsin Papring Jaya

36

Muh. Lukman Fauzi

III

Abd. Halim Papring Jaya

37

Muh. Zaini Hafidz

III

Misjar Mencilsari

38

Muliyanto

III

Slamet Papring Jaya

39

Syaiful Rizal

III

Busahwi Papring Jaya

40

Yanto

III

Mistari Plampang

41

Abd. Rahman Hn

III

Hanawi Papring Jaya

42

Anisatun

III

Samsudin Plampang

43

Asiyatik

III

Luamah Pancoran

44

Asma’ul Husna

III

Asna’i Wonosuko

45

Cahyatul Qoimah

III

Suwarso Wonosuko

46

Dwi Muriya Ningsih

III

Mulyono Lerek

47

Eka Yuliawati

III

Samsuri Secang Timur

48

Fitriya Tahta Alfina

III

Suyono Kacangan Asri

49

Fitriyatun Nisa’

III

Abd. Qadir Papring Jaya

50

Halimatus Sa’diyah

III

Samin Secang

51

Harisatul Maula

III

Isti’laq Kelir

52

Heni Diana

III

Abd. Kholiq Lerek

53

Humaida

III

Moh. Anwar Secang M.

54

Husnul Khotimah Md

III

Mudahlan Papring Jaya

55

Ida Fitriyah

III

Mahwi Papring Jaya

56

Ikrimah

III

Jasmo Wonosuko

57

Ikrimatul Fatimah

III

Sy. Mu’arif Gedor

58

Ikrimatus Sholihah

III

Mugiman Wangkal

59

Inayatul Mukarromah

III

Atim Santoso Papring Jaya

60

Irma Astutik

III

M. Abdullah Papring Jaya

61

Ismawati

III

Miskana Pancoran

62

Istiqomah

III

Jazuli Kacangan

63

Khaliyatul Jannah

III

Kasmari Warkop

64

Khoirin Nisa’

III

Mustaji Papring Jaya

65

Khoirun Nida’

III

Abd. Rahman Cungkingan

66

Khoirun Nisa’

III

Abd. Rahman Cungkingan

67

Khusnul Khotimah I

III

Mat Tayib Wangkal

68

Lailatul Fitriyah

III

Asiyatim Papring Jaya

69

Liswati

III

Mawi Pancoran

70

Mar’atus Sholihah

III

Masyhuri Papring Jaya

71

Munirotus Salamah

III

Selamet Papring Jaya

72

Nur Faiza

III

Moh. Suharto Licin

73

Nur Halimah

III

Hamzah Papring Jaya

74

Nur Santi

III

Sugito Papring Jaya

75

Nur Umami

III

Khoirul Anam Licin

76

Raudlatul Jannah

III

M. Zakariyah Papring Jaya

77

Rini Astutik

III

Sariyu Licin

78

Rofiqoh

III

Asnawi Kacangan

79

Rohimah

III

Bunawi Papring Jaya

80

Rohimatus Sa’diyah

III

M. Suro Mencilsari

81

Salamah

III

Akmuyu Papring Jaya

82

Siti Faridah

III

Sumahad Papring Jaya

83

Siti Khotijah

III

Marsuto Wonosuko

84

Siti Maryam

III

Selmet Secang M.

85

Siti Yuhanid

III

M. Fathullah Cungkingan

86

Sukati

III

Mariyono Teleming

87

Supiyani

III

Suwono Kacangan

88

Zahrotul Faridah

III

M.Kholqi Jamil Papring Jaya

89

Nur Imamah

III

Sumanto Telemung

90

Isniyah

III

Sapari Telemung

91

Nurul Hotimah

III

Misadi Plampang

92

Siti Mukarromah

III

Mukhtar Secang Timur

93

A. Rizkiyanto

II

M unahyu Secang

94

Abd. Mujib Ridwan

II

Mastuki Wangkal

95

Ah. Fawaid

II

Fathullah Cungkingan

96

Ah.Taufiqurrahman

II

Jumala Kacangan

97

Ahmad Zaini Salim

II

M. Salim Papring Jaya

98

Anam Isrofi

II

Untung S. Papring Jaya

99

Budiyanto B

II

Sulaiman Watugepeng

100

Edy Santoso

II

Moh. Amin Bulusan

101

Fathur Rozi

II

Nadin Banyuwangi

102

Filza DMS.

II

Ali S. Panecutan Bali

103

Fiqy Ainur Rohim

II

Ah. Sanamo wangkal

104

Guswanto

II

Munasir Papring Jaya

105

Harto

II

Moh. Ilyas Kalipuro

106

Hasyim Ali M.

II

Mahalli Secang

107

Heri Purwanto

II

Hamawi Papring Jaya

108

Heriyanto

II

Sucipno Secang

109

Hermawan

II

Hariyono Kalipuro

110

M. Ikrom

II

Marsito Papring Jaya

111

Mas Ramdani

II

Suraji Lerek

112

Masduki

II

Supriyanto Lerek

113

Maulana Rizal Ibrahim

II

Wafer Rofiq Secang

114

Moh. Aliman

II

Salanik Bulusan

115

Moh. Harsono

II

Salha Papring Jaya

116

Moh. Hendi

II

Nurmen Papring Jaya

117

Moh. Kholil

II

Ach. Jazuli Kacangan

118

Moh. Rizqi Idris

II

Jumadin Wangkal

119

Muh. Didin Saputra

II

Darsin Kopen Dukuh

120

Muh. Yusuf

II

Moh. Adiyat Papring Jaya

121

Nur Ali Yasin

II

Nur kahfi Papring Jaya

122

Riyan Hidayat

II

Syamsuri Papring Jaya

123

Rizal Efendi

II

Tohari Papring Jaya

124

Rizqy M.

II

Sahnawi Kacangan

125

Rudi Purnomo

II

Suhaidi Cungkingan

126

Saifullah

II

Sumahyu Wangkal

127

Selamet Hadiyanto

II

Sigit Duren Gunting

128

Selamet Hariyadi

II

Mustahal Papring Jaya

129

Syamsul  Mu’arif

II

Abdullah Papring Jaya

130

Syamsul Hadi

II

Bunawi Papring Jaya

131

Tamam Fauzi Alwi

II

M. Basri Papring Jaya

132

Wawan Adi P.

II

M. Abas Papring Jaya

133

Zakaria

II

Bunadin Wangkal

134

Zinullah Hidayat

II

Abdullah Papring Jaya

135

Ibnul Fawaid

II

Al Yusman Papring Jaya

136

Moh. Yusuf W.

II

Saono Wangkal

137

Marzuki Darusman

II

Abdullah Secang

138

Ainur Rahman

II

Suparmo Secang

139

Abd. Jalil

II

Mason Secang

140

Zainul Hasan

II

Sholehuddin Secang

141

M. Lutfi

II

Abd. Rahman Secang

142

Wildan Nur Muhammad

II

Muh. Noor Papring Jaya

143

Ficky Maulana

II

M. Hasan Secang

144

Miftahurrahman

II

Karnoto Secang

145

Muhtadi Arifuddin

II

M. Toyib Kacangan Asri

146

Dewi Rahmawati

II

Muliadi Wonosuko

147

Dina Mubarokah

II

Moh. Kahfi Wonosuko

148

Hirmiyati

II

Kacung Licin

149

Husnul Khotimah S.

II

Sauji Pancoran

150

Husnul Khotimah T.

II

Thoha Papring Jaya

151

Indah Zakia

II

Mismo Warkop

152

Ismawati

II

Armoyo Wangkal

153

Istiqomah

II

Moh. Husen Secang Mangir

154

Istiqomah

II

Iksan Secang

155

Khofidatur Rofi’ah

II

Siddiq Kacangan

156

Kholifatur Rosyidah

II

Syafi’i Secang

157

Kholisatun M.

II

Asnadi Cungkingan

158

Mahmuda Yana

II

Supriyadi Wangkal

159

Masnia

II

Rawiyanto Papring Jaya

160

Maulidatus S

II

Atnan Klatak

161

Miftahul Jannah

II

Marsuto Wangkal

162

Muyassiroh

II

Abd. Qadir Secang

163

Neni Wahyuni

II

Abdalah Cungkingan

164

Novi Kurnia

II

Busono Cungkingan

165

Nur Azizah

II

Hanafi Papring Jaya

166

Nur Azizah

II

Moh. Ali Wafa Kacangan

167

Nur Jannah

II

Riyamo Kluncing

168

Nur Koyimah

II

Kartono Tretes

169

Nurul Fatimah Az Zahrah

II

Imam Asnawi Klatak

170

Rofi’atur Rizkiyah

II

Ayum Ja’far Secang

171

Rowahul Jannah

II

Moh. Sholeh Papring Jaya

172

Selvi Safitri

II

Buasan Klatak

173

Sinta Wulandari

II

Januri Kapuran

174

Siti Alfiyah

II

Murifin Papring Jaya

175

Siti Halimatussa’diyah

II

Sucipto Secang

176

Siti Hawa

II

Mashuri Papring Jaya

177

Siti Isti’anah

II

Sugito Kelir

178

Siti Kholifah

II

Syukri Papring Jaya

179

Siti Maryama

II

Sami’an Secang Mangir

180

Siti Nabila

II

Busono Cungkingan

181

Siti Nur Halimah

II

Musahri Secang Mangir

182

Siti Tuhfatul Maria ulfa

II

Misnari Sawahan

183

Sri Nasifah

II

Sanakin Papring Jaya

184

Susilowati

II

Edi Suriyanto Wangkal

185

Tutik Tika Marsiyatin

II

Mustofa Papring

186

Vina Indah Astriyani

II

Naryo Wangkal

187

Yani Ulfia Ningsih

II

Syamsul Hadi Licin

188

Yuliana Ningsih

II

Abd. Rahman Kacangan

189

Rita Hidayati

II

Lukman H. Watugepeng

190

Ririn Agustin

II

Sofyan Secang

191

Sulastrik

II

Nur Hayan Secang

192

Nurya Maulida

II

Husaini Secang

193

Nur Khalilah

II

Nur Hadi Secang

194

Husnul Khotimah

II

Musahwan Secang

195

Ummi Rosyidah

II

Mawardi Secang

196

Huzaimatuz Zahro

II

Santoso Secang

197

Nuril Firdaus

II

Suhainik Secang

198

Nur Aini

II

Suhari Secang

199

Suci Purnamasari

II

Atroyu Secang

200

Siti Maryam

II

Misnamo Wangkal

201

Moh. Yusron

II

Moh. Yusril Secang

202

Busana

II

Buasin Secang

203

Zainul Anam

II

Jumadin Papring Jaya

204

Sugiyanto

II

Sugito Wangkal

205

Kholilurrahman

II

Moh. Hasyim Wangkal

206

Amelia Safitri

III

Zainal Abidin Secang

 

   

Banyuwangi, 31 Januari 2012

Kepala Madin,

 

 

 

 

 

 

 

MUHAMMAD, S. Pd.I

 

 

 

Data Guru

NO

NAMA

L/P

JABATAN

MP YG

DIAMPU

1

KH.Husaini Hafidh, S.Pd.I

L

Pengasuh

Sharraf, Tauhid, Akhlaq

2

Muhammad Noor, S. Pd.I

L

Ka.Madrasah

Tarikh, Hadits

3

A  r  i  s  i  n

L

Guru

Fiqih

4

Abd. Rahman, S.Hi

L

Guru

Nahwu, Akhlaq

5

Jumadin, S. Pd.I

L

Guru

Nahwu, Bahasa Arab

6

Zainal Arifin

L

Guru

Al-Qur’an, Tajwid

7

Abd. Qadir

L

Guru

Fiqih

8

Sahanuddin

L

Guru

Nahwu, Tauhid, Sharraf

9

Masduki, S. Pd.I

L

Guru

Al-Qur’an, Tajwid

10

Hafsyariyah, S. Pd.I

P

Guru

Al-Qur’an, Tajwid, Akhlaq

Madrasah Diniyah Nurul Amin

Madrasah Diniyah ( Madin ) adalah salah satu pendidikan yang difokuskan pada pendalaman dibidang keagamaan yang merupakan bekal dalam menempuh hidup di dunia lebih-lebih di akherat kelak. Dengan pendidikan Madrasah Diniyah ini diharapkan dapat melahirkan putra-putri bangsa menjadi anak yang sholeh dan sholehah, beriman dan bertaqwa serta berakhlakul karimah dan dapat membanggakan bagi kedua orang tua dan guru-gurunya sekaligus bermanfaat bagi agama, bangsa dan negara.

Melalui pemikiran diatas maka dengan pertolongan Allah SWT, Pondok Pesantren Salafiyah Syafiiyah Nurul Amin telah memulai membuka satu Lembaga Pendidikan yang khusus menangani pendidikan dibidang agama yakni Madrasah Diniyah Nurul Amin. Dengan berdirinya lembaga ini maka wajib hukumnya bagi semua santriwan dan santriwati untuk mengikuti program pendidikan dimaksud.

Pondok Pesantren: Sejarah dan Perkembangan Pendidikan Islam di Indonesia

Pendahuluan

Suatu hal yang tidak terlepas dalam wacana pendidikan di Indonesia adalah Pondok Pesantren. Ia adalah model sistem pendidikan pertama dan tertua di Indonesia. Keberadaannya mengilhami model dan sistem-sistem yang ditemukan saat ini. Ia bahkan tidak lapuk dimakan zaman dengan segala perubahannya. Karenanya banyak pakar, baik lokal maupun internasional melirik Pondok Pesantren sebagai bahan kajian. Tidak jarang beberapa tesis dan disertasi menulis tentang lembaga pendidikan Islam tertua ini.

Di antara sisi yang menarik para pakar dalam mengkaji lembaga ini adalah karena “modelnya”. Sifat keislaman dan keindonesiaan yang terintegrasi dalam pesantren menjadi daya tariknya. Belum lagi kesederhanaan, sistem dan manhaj yang terkesan apa adanya, hubungan kyai dan santri serta keadaan fisik yang serba sederhana. Walau di tengah suasana yang demikian, yang menjadi magnet terbesar adalah peran dan kiprahnya bagi masyarakat, negara dan umat manusia yang tidak bisa dianggap sepele atau dilihat sebelah mata. Sejarah membuktikan besarnya konstribusi yang pernah dipersembahkan lembaga yang satu ini, baik di masa pra kolonial, kolonial dan pasca kolonial, bahkan di masa kini pun peran itu masih tetap dirasakan.

Di tengah gagalnya sebagian sistem pendidikan dewasa ini, ada baiknya kita menyimak kembali sistem pendidikan pesantren. Keintegrasian antara ilmu etika dan pengetahuan yang pernah dicanangkan pesantren perlu mendapat perhatian, sehingga  -paling tidak-  mengurangi apa yang menjadi trendi di tengah-tengah pelajar dan pemuda kita: TAWURAN.

Pondok pesantren Dahulu

Dalam catatan sejarah, Pondok Pesantren dikenal di Indonesia sejak zaman Walisongo. Ketika itu Sunan Ampel mendirikan sebuah padepokan di Ampel Surabaya dan menjadikannya pusat pendidikan di Jawa. Para santri yang berasal dari pulau Jawa datang untuk menuntut ilmu agama. Bahkan di antara para santri ada yang berasal dari Gowa dan Talo, Sulawesi.

Pesantren Ampel merupakan cikal bakal berdirinya pesantren-pesantren di Tanah Air. Sebab para santri setelah menyelesaikan studinya merasa berkewajiban mengamalkan ilmunya di daerahnya masing-masing. Maka didirikanlah pondok-pondok pesantren dengan mengikuti pada apa yang mereka dapatkan di Pesantren Ampel.

Kesederhanaan pesantren dahulu sangat terlihat, baik segi fisik bangunan, metode, bahan kajian dan perangkat belajar lainnya. Hal itu dilatarbelakangi kondisi masyarakat dan ekonomi yang ada pada waktu itu. Yang menjadi ciri khas dari lembaga ini adalah rasa keikhlasan yang dimiliki para santri dan sang Kyai. Hubungan mereka tidak hanya sekedar sebagai murid dan guru, tapi lebih seperti anak dan orang tua. Tidak heran bila santri merasa kerasan tinggal di pesantren walau dengan segala kesederhanaannya. Bentuk keikhlasan itu terlihat dengan tidak dipungutnya sejumlah bayaran tertentu dari para santri, mereka bersama-sama bertani atau berdagang dan hasilnya dipergunakan untuk kebutuhan hidup mereka dan pembiayaan fisik lembaga, seperti lampu, bangku belajar, tinta, tikar dan lain sebagainya.

Materi yang dikaji adalah ilmu-ilmu agama, seperti fiqih, nahwu, tafsir, tauhid, hadist dan lain-lain. Biasanya mereka mempergunakan rujukan kitab turost atau yang dikenal dengan kitab kuning. Di antara kajian yang ada, materi nahwu dan fiqih mendapat porsi mayoritas. Ha litu karena mereka memandang bahwa ilmu nahwu adalah ilmu kunci. Seseorang tidak dapat membaca kitab kuning bila belum menguasai nahwu. Sedangkan materi  fiqih karena dipandang sebagai ilmu yang banyak berhubungan dengan kebutuhan masyarakat (sosiologi). Tidak heran bila sebagian pakar meneybut sistem pendidikan Islam pada pesantren dahulu bersifat “fiqih orientied” atau “nahwu orientied”.

Masa pendidikan tidak tertentu, yaitu sesuai dengan keinginan santri atau keputusan sang Kyai bila dipandang santri telah cukup menempuh studi padanya. Biasanya sang Kyai menganjurkan santri tersebut untuk nyantri di tempat lain atau mengamalkan ilmunya di daerah masing-masing. Para santri yang tekun biasanya diberi “ijazah” dari sang Kyai.

Lokasi pesantren model dahulu tidaklah seperti yang ada kini. Ia lebih menyatu dengan masyarakat, tidak dibatasi pagar (komplek) dan para santri berbaur dengan masyarakat sekitar. Bentuk ini masih banyak ditemukan pada pesantren-pesantren kecil di desa-desa Banten, Madura dan sebagian Jawa Tengah dan Timur.

Pesantren dengan metode dan keadaan di atas kini telah mengalami reformasi, meski beberapa materi, metode dan sistem masih dipertahankan. Namun keadaan fisik bangunan dan masa studi telah terjadi pembenahan. Contoh bentuk terakhir ini terdapat pada Pondok Pesantren Tebu Ireng dan Tegalrejo.

Pesantren Kini

Bentuk, sistem dan metode pesantren di Indonesia dapat dibagi kepada dua periodisasi; Periode Ampel (salaf) yang mencerminkan kesederhanaan secara komprehensif. Kedua, Periode Gontor yang mencerminkan kemodernan dalam sistem, metode dan fisik bangunan. Periodisasi ini tidak menafikan adanya pesantren sebelum munculnya Ampel dan Gontor. Sebelum Ampel muncul, telah berdiri pesantren yang dibina oleh Syaikh Maulana Malik Ibrahim. Demikian juga halnya dengan Gontor, sebelumnya telah ada –yang justru menjadi cikal bakal Gontor- pesantren Tawalib, Sumatera. Pembagian di atas didasarkan pada besarnya pengaruh kedua aliran dalam sejarah kepesantrenan di Indonesia.

Sifat kemodernan Gontor tidak hanya terletak pada bentuk penyampaian materi yang menyerupai sistem sekolah atau perkuliahan di perguruan tinggi, tapi juga pada gaya hidup. Hal ini tercermin dari pakaian santri dan gurunya yang mengenakan celana dan dasi. Berbeda dengan aliran Ampel yang sarungan dan sorogan. Hal ini bisa dimaklumi, mengingat para Kyai salaf menekankan perasaan anti kolonial pada setiap santri dan masyarakat, hingga timbul fatwa bahwa memakai celana dan dasi hukumnya haram berdasarkan sebuah hadist yang berbunyi: “Barang siapa yang menyerupai suatu kaum (golongan), maka dia termasuk golongan itu”.

Dalam hal ini, Gontor telah berani melangkah maju menuju perubahan yang saat itu masih dianggap tabu. Namun demikian bukan tidak beralasan. Penggunaan dasi dan celana yang diterapkan Gontor adalah untuk mendobrak mitos bahwa santri selalu terkebelakang dan ketinggalan zaman. Prinsip ini tercermin dengan masuknya materi bahasa inggris menjadi pelajaran utama setelah bahasa Arab dan agama, dengan tujuan agar santri dapat mengikuti perkembangan zaman dan mampu mewarnai masyarakat dengan segala perubahannya.

Beberapa reformasi dalam sistem pendidikan pesantren yang dilakukan Gontor antara lain dapat disimpulkan pada beberapa hal. Di antaranya: tidak bermazdhab, penerapan organisasi, sistem kepimimpinan sang Kyai yang tdak mengenal sistem waris dan keturunan, memasukkan materi umum dan bahasa Inggris, tidak mengenal bahasa daerah, penggunaan bahasa Arab dan Inggris sebagai bahasa pengantar dan percakapan, olah raga dengan segala cabangnya dan lain-lain. Oleh karena itu Gontor mempunayi empat prinsip, yaitu: berbudi tinggi, berbadan sehat, berpikiran bebas dan berpengetahuan luas.

Langkah-langkah reformasi yang dilakukan Gontor pada gilirannya melahirkan alumni-alumni yang dapat diandalkan, terbukti dengan duduknya para alumni Gontor di berbagai bidang, baik di instansi pemertintah maupun swasta. Bila mazdhab Ampel telah melahirkan para ulama, pejuang kemerdekaan  dan mereka yang  memenuhi kebutuhan lokal, maka Gontor telah memenuhi kebutuhan di segala sendi kehidupan di negeri ini. Atas dasar itu pula penulis membagi sejarah sistem pendidikan pesantren kepada dua pase; pase Ampel dan pase Gontor.

Satu persamaan yang dimilki dua madzhab ini adalah bahwa kedua-duanya tidak mengeluarkan ijazah negeri kepada alumninya, dengan keyakinan bahwa pengakuan masyarakatlah sebagai ijazahnya.

Langkah reformasi di atas tidak berarti Gontor lebih unggul di segala bidang, terbukti kemampuan membaca kitab kuning (turost) masih dikuasai alumni mazdhab Ampel dibanding alumni mazdhab Gontor.

Pembaharuan di Bidang Furu’

Yang dimaksud perubahan di bidang furu’ di sini adalah beberapa perubahan pada beberapa bidang yang dilakukan sejumlah pondok pesantren yang berkiblat atau mengikuti Gontor. Seperti perubahan kurukulum dan aktifitas pesantren. Hal ini terjadi karena dipandang masih adanya beberapa kelemahan yang ditemukan pada Gontor. Atau karena adanya kebutuhan masyarakat di mana pesantren itu berada. Untuk mengisi kekurangan di bidang penguasaan kitab kuning umpamanya, beberapa pesantren memasukkan kitab kuning sebagai sylabus, meskipun jam pelajarannya berada di luar waktu sekolah, seperti halnya yang dilakukan Pondok Pesantren Daarul Rahman, Jakarta. Sistem kombinasi (perpaduan) mazdhab Gontor dan Salaf ini belakangan banyak diterapkan di tengah tumbuhnya pesantren-pesantren. Pengajaran kitab kuning pun tidak lagi menggunakan bahasa Jawa sebagai bahasa pengantar sebagaimana yang ditemukan pada pesantren Salaf, meskipun demikian metode pembacaannya (secara nahwu) masih mengikuti mazdhab Salaf, yaitu menggantikan “Utawi-Iku” dengan “Bermula-Itu” pada kedudukan mubtada  dan khobar. Di sisi lain sejumlah pesantren mengikuti sylabus Depag atau Depdikbud. Hal itu karena didorong tuntutan masyarakat yang menginginkan anaknya menggondol ijazah negeri setelah menyelesaikan studinya. Sebagai konsekwensinya, mau tidak mau beberapa materi yang terdapat pada Gontor dikurangi mengingat jatah kurikulum pemerintah tadi. Atau paling tidak beberapa jam pelajaran dibagi-bagi untuk memenuhi kurikulum tadi. Sehingga bobot Gontornya sedikit berkurang. Namun demikian, langkah ini membantu para alumninya melanjutkan pendidikan di mana saja karena  adanya ijazah negeri. Bentuk terakhir ini kita dapatkan pada Pondok Pesantren Daarun Najah, Daarul Qolam dan pesantren-pesantren sekarang pada umumnya.

Kebijakan Pemerintah dan Pendidikan

Pemerintah melalui Departemen Agama telah mengeluarkan kebijaksanaannya dalam pendidikan, yaitu dengan SK Menag tentang penyelenggaraan pendidikan agama. Maka berdirilah MI, Mts, Madrasah Aliyah dan IAIN dengan tujuan mencetak ulama yang dapat menjawab tantangan zaman dan memberi kesempatan kepada warga Indonesia yang mayoritas muslim mendalami ilmu agama. Ijazah pun telah disetarakan dengan pendidikan umum sesuai dengan SK bersama tiga menteri (Menag, Mendikbud, Mendagri). Dengan demikian lulusan madrasah disetarakan dengan lulusan sekolah umum negeri.

Namun demikian, setelah berjalannya proses kebijakan tersebut, terbukti masih terdapat kelemahan-kelemahan, baik mutu pengajar, alumni (siswa) dan materinya, sehingga cita-cita  mencetak ulama yang handal kandas di tengah jalan. Ha lini terbukti masih dominannya lulusan pesantren dalam soal keagamaan. Bahkan lulusan madrasah dapat dikatakan serba tanggung, menjadi seorang profesional pun tidak, ulama pun tidak, Tidak heran bila banyak suara sumbang dan kritikan tajam bahwa SK bersama tiga menteri di atas hanya sebuah upaya pengikisan Islam dan keilmuannya melalui jalur pendidikan. Sehingga pada waktunya nanti Indonesia akan mengalami kelangkaan ulama. Ini terbukti dengan menjauhnya masyarakat dari madrasah. Mereka lebih bangga menyekolahkan anak-anaknya di sekolah-sekolah umum. Alasannya sederhana, lulusan madrasah sulit mencari pekerjaan dibanding lulusan sekolah umum, walaupun pendapat ini tidak seluruhnya benar, tapi demikianlah yang kini berkembang di masyarakat.

Lebih ironi lagi, pemerintah melarang alumni pondok pesantren non kurikulum pemerintah untuk masuk IAIN. Alasannya karena mereka tidak memiliki ijazah negeri atau karena ijazah pesantrennya tidak disetarakan dengan ijazah negeri. Akibatnya IAIN hanya diisi oleh lulusan-lulusan madrasah dan sekolah umum yang note bone mutu pendidikan agamanya sangat minim. Padahal di tengah-tengah suasana globalisasi dan keterbukaan , kwalitaslah yang menjadi acuan, bukan formalitas.

Fenomena di atas membuat beberapa pesantren mengadakan ujian persamaan negara dan mengadopsi kurikulum pemerintah. Dan tentu saja segala konsekwensi yang telah disebut di atas akan terjadi. Di samping karena hal itu menjadi tuntutan masyarakat.

Pendidikan Islam Alternatif

Beberpa studi empiris tentang pendidikan Islam di Indoensia menyimpulkan masih terdapatnya beberapa kelemahan. Karena itu kini banyak ditemukan beberapa lembaga pendidikan alternatif yang mengakomodir berbagai tuntutan dan kebutuhan masyarakat. Sekolah-sekolah unggulan, SMP Plus, SMU Terpadu yang kini banyak berdiri merupakan respon dari fenomena di atas. Tidak jarang kini ditemukan SMP atau SMU yang berasrama seperti halnya pondok pesantren. Dipergunakannya nama “SMP” dan “SMU” di atas hanya lebih karena dorongan kebutuhan market (pasar). Sebab, nama pondok pesantren pada sebagian masyarakat masih dianggap kolot dan ketinggalan zaman.

Bentuk pendidikan ini dilengkapi dengan kurikulum yang tidak kalah dengan yang terdapat pada pesantren dan sekolah umum. Terbukti adanya sejumlah sekolah ini yang melahirkan “Huffadz” (penghafal al-Quran) padahal lahir dari sebuah SMP atau SMA.

Di sisi lain, bentuk lembaga ini merindukan pudarnya dikotomi antara ilmu agama dan ilmu umum agar integritas keduanya berjalan bersama-sama sebagaimana yang pernah ditemukan dunia Islam masa silam. Inilah mungkin yang pernah diungkapkan oleh KH. Zainuddin MZ sebagai “Hati Mekkah, Otak Jerman”. Walaupun semboyan ini tidak seluruhnya benar. Soalnya, pendidikan Islam harus bersemboyan “Hati, Otak dan jiwa harus Islami”, dan ini telah terbukti dengan lahirnya ilmuwan-ilmuuwan Islam di zaman keemasan.

Kegiatan belajar-mengajar di lembaga ini sama dengan pesantren, Ia juga mempunyai nilai plus yang tidak didapatkan di sekolah umum biasa. Untuk menghasilkan alumi yang handal, lembaga ini menyaring calon siswanya dengan ujian masuk yang ketat. Kemampuan IQ dan intelejensi menjadi prioritas dalam menerima para siswa. Fasilitas yang memadai menjadi daya tarik minat masyarakat walau harus membayar dengan harga tinggi. Hal ini seiring dengan pertumbuhan ekonomi masyarakat. Bahkan sebagian lapisan masyarakat merasa bangga dengan bayaran tinggi karena sesuai dengan mutu dan fasilitas.

Apakah bentuk pendidikan ini telah berhasil dan dianggap sukses?.  Belum tentu, selain belum lahirnya para alumni model ini, sistem pendidikan akan terus berubah sesuai dengan perkembangan masyarakat dan zaman. Bahkan kemungkinan bentuk terakhir ini tidak mampu berjalan selama kurun satu atau dua dasawarsa ke depan.

Penutup

Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa lembaga-lembaga pendidikan Islam, khususnya pesantren telah banyak memberikan andil bagi bangsa Indoneisa, baik dahulu maupun kini. Kehandalan pondok pesantren selama berabad-abad, walau dengan segala kesederhanaannya masih menjadi harapan umat Islam sebagai benteng satu-satunya bagi umat Islam dan kelimiahannya. Karena dari sanalah lahir generasi-generasi yang melanjutkan da’wah Islam. Tidak aneh bila ada anggapan bahwa para orientalis mulai menggeluti sosiologi pesantren untuk mencari titik yang dapat melemahkan kesinambungannya demi pengikisan Islam di Indonesia, baik melaui cara halus maupun kasar.

Walau bagaimana tangguhnya sebuah pesantren ia harus tetap belajar dengan lingkungan sekitarnya sambil melestarikan identitas keislamannya. Sistem fiqih orientied yang diterapkan pada masa Ampel misalnya, pada zaman kini dirasa kurang berhasil melahirkan alumni yang iltizam dengan agamanya, terbukti adanya sebagian santri setelah lulus dari pesantrennya kurang mengamalkan ajaran agamanya. Karena sekeluarnya dari almamater, dalam jiwanya merasa telah bebas dari segala peraturan dan tata tertib pesantren, padahal sebenarnya sebagian besar tata tertib itu adalah bagian dari ajaran Islam, seperti berjilbab, sholat berjamaah, membaca al-Quran, menjauhi yang haram dan syubhat, melakukan hal yang sunah dan lain sebagainya.

Oleh karena itu perlu adanya upaya memberi materi Islam secara kaffah, kamil dan mutakamil. Sehingga pemahaman dan sikapnya terhadap Islam pun bersifat komprehensif, dan tidak sepenggal-penggal.

Keanekaragaman lembaga pendidikan Islam merupakan khazanah yang perlu dilestarikan. Setiap lembaga mempunyai ciri khas dan orientasi masing-masing, namun demikian harus ada satu komitmen, yaitu memberi pemahaman Islam secara kaffah demi izzul Islam wal muslimin. Wallahu’alam

JIKA PESANTREN SALAF TIDAK LAGI ADA?

Akhir-akhir ini banyak tokoh nasionalis, organisasi, golongan dan pemikiran menjadi pihak tergugat bahkan terdakwa sebagai pihak yang menyesatkan dan membingungkan ummat karena statusnya bukan sebagai kaum santri atau tidak pernah belajar mengaji di Pesantren, ilmu dan pegetahuan agamanya terbatas. Sehingga segala pemikiran dan apa yang dilakukannya semuanya dianggap tidak berarti dan ‘menyimpang’‌ dan tidak perlu mendapat perhatian. Bahkan sikap ini telah melahirkan dikotomi antara kaum Pesantren/Santri dengan yang bukan santri  atau kaum nasionalis. Apapun kelebihan dan kehebetan mereka dalam bidang dakwah akan dianggapnya sebagai kaum karbitan yang pas-pasan ilmunya.

Pesantren tradisional (salaf) memang telah terbukti dalam sejarah perjuangan kemerdekaan, keilmuan dan keagamaan sebagai lembaga tertua di Indonesia yang telah mampu dan berhasil membuktikan diri sebagai pusat pengkaderan ulama, pemimpin yang tangguh dan sebagai benteng aqidah ummat. Bahkan hampir semua Pesantren dan Kiyainya dalam sejarah pra Islam dan kemerdekaan Indonesia terlibat dalam merebut dan mengisi kemerdekaan. Bahkan tidak sedikit santri-santri Pesantren tempo dulu menjadi tokoh nasional yang terkemuka dan disegani karena perannya sebagai pahlawan, ilmuan dan pemimpin ummat yang ikhlas. Tapi semua kebesaran Pesantren salaf itu kini telah pudar, maka seharusnya kita tidak lagi harus ‘menghakimi’‌ orang lain sebagai Kiyai Kalender. Karena Kiyai karbitan dan Kiyai kalender itu sesungguhnya kini lahir dari Pesantren masa kini (baca: Pesantren dulu, sekarang dan nanti).

Pasca kemerdekaan Pesantren tradisional masih tetap mampu membuktikian peran dan posisinya sebagai lembaga keagamaan yang behasil mencetak tokoh-tokoh kaliber dunia sebut saja Syekh Rifai Kalisalak dengan Pesantrennya di Kalisalak, Syekh Soleh Darat dengan Pesantrennya di Darat Semarang keduanya telah mampu melahirkan ulama besar Jawa abad XVIII dan XIX seperti Kiyai Kholil Bangkalan, Kiyai Hasyim Asyari dengan ribuan santrinya yang allamah pula. Begitu juga Syekh Nuruddin Al Raniri di Aceh, Yusuf Al Makasari, Burhanuddin Ulakan dan lainnya dari ulama Aceh dan Sumatra juga Palembang semuanya telah mampu mencetak santrinya menjadi ulama besar yang hingga kini kita rasakan barokah ilmunya.

Dari jumlah Pesantren yang awalnya sangat terbatas jumlahnya maka setelah runtuhnya kekuatan Belanda yang sejak awal melarang pendirian dan pengembangan pendidikan keagamaan, jumlah Pesantren, ulama dan santri terus berkembang dengan tetap mempertahankan tradisi dan metode tradisionalnya sehingga keberhasilannya dalam mencetak ulama dan Kiayi yang allamah juga tetap dipertahankan. Hal seperti ini terus beralanjut hingga awal abad XX Masehi.

Keberhasilana kaum sarungan itu ternyata mampu mengundang kekhawatiran kaum nasionalis akan kejayaan dan kekuatan yang dimilikinya dalam merebut kemerdekaan, dan mengisi pembangunan Indonesia kedepan. Kekhawatiran itu sangat beralasan mengingat Pesantren sebagai model pendidikan tertua dan pertama di Indonesia dan diakui masyarakat keberhasilan peran alumninya, maka pantas kalau kemudian legitimasi itu harus dihilangkan. Karena dengan legitimasi itu kaum tradisionalis akan mudah untuk mendapat kepercayaan masyarakat untuk memimpin bangsa dan negara sehingga kesempatan kaum nasionalis untuk maju menjadi pemimpin akan tertutup. Kemungkinan kedua pengganjalan itu juga terjadi akibat keyakinan mereka bahwa hanya kaum nasionalislah yang paling berjasa merebut dan mengisi kemerdekaan sehingga hanya mereka yang memenuhi syarat dan berhak menjadi pemimpin dan pejabat negara dengan ijazah negerinya?

Dari kekhawatiran dan kesalahpahaman itu lahirlah ‘pertarungan’‌ antara kaum tradisonalis dan nasionalis yang berlanjut kepada pengganjalan dan perebutan hak dan kesempatan kerja dalam pemerintahan. Jelas tindakan seperti itu telah memojokan dan merugikan kaum tradisonalis yang bekerja dan belajar dengan ikhlas tanpa tujuan duniawi seperti jabatan, pencarian gelar dan Ijazah. Namun ketulusan usaha mereka itu justru membuka jalan lain yang bisa mengangkat kedudukan kaum tradionalis yang lebih tinggi dari jabatan dan kedudukan kaum nasionalis dihadapan rakyat yaitu sebagai Kiyai, ulama atau ustadz yang dikagumi dan disegani masyarakat. Dan posisi ini juga tidak bisa terbantahkan oleh jabatan dan kedudukan pemerintahan mereka. Keadaan ini juga telah melahirkan ketakutan baru kaum nasionalis dengan diperketatnya kegiatan keagamaan kuam sarungan.

Memang sepanjang sejarah pendidikan Indonesia terus dikuasi dan dikendalikan kaum nasionalis dengan kendaraannya yang tangguh dan selalu berganti-ganti merek mulai dari P dan K sampai Diknas dengan segala kekuatannya mereka berusaha memarjinalkan pendidikan tradisional (Pesantren salaf dan Madrasah) dalam sejarah pendidikan Indonesia. Dan puncaknya adalah lahirnya keputusan pemerintah tidak diakuinya Ijazah Pesantren dan Madrasah Diniyah dalam sistim pemerintahan.

Kenyataan itu ternyata membuat kaum tradisionalis tidak bisa berbuat apa-apa kecuali mengamininya. Padahal sesunnguhnya itu semua adalah kiat politik orde baru dalam mengkebiri pendidikan agama Islam yang menjadi hak setiap warga negara dan membendung peran dan kesempatan agamawan dari kelompok tradisonlais dalam pemerintahan. Hal itu tampak mencolok sekali kalau kita kembali kepada sejarah pemerintahan orde baru yang memperketat peran ulama dalam berdakwah dan mengajar santrinya. Kenyataan itu ternyata secara tidak disengaja dapat melegitimasi pemerintahan dan sistimnya yang salah.

Sehingga secara tidak sadar keadaan seperti itu menuntut banyak Kiyai dan Pesantren untuk berpikir kedepan bagi para santrinya agar setelah lulus belajar mereka bisa menjadi pegawai negeri sipil seperti yang lainnya. Dari sinilah (tepatnya sejak tahun 80-an) terjadi revolusi besar-besaran di dalam pendidikan tradisonal yaitu banyaknya pesantren salaf merubah diri menjadi Pesantren (moderen dan sejenisnya) yang mengikuti tuntutan pemerintah demi selembar Ijazah (negeri)?

Kini dalam perkembangan terakhirnya justru banyak Pesantren yang telah merubah diri dari salaf menjadi (modern) justru ‘gagal’‌ meneruskan cita-cita pendirinya dan memenuhi harapan masyarakat sebagai lembaga pendidikan yang mampu mencetak santrinya sebagai ulama, Kiyai dan ustadz yang allamah dan mumpuni dalam kitab kuning dan ilmu agama. Akibat itu semua kini masyarakat melihat bahwa banyak Pesantren tidak ubahnya sebagai pendidikan formal biasa pada umumnya karena tidak lagi mampu mempertahankan peran dan posisi awalnya.

Maka kalau demikian faktanya apakah memenuhi kebutuhan santri untuk mendapatkan ijazah negeri agar menjadi pegawai negeri sipil itu lebih penting daripada memepertahankan kesalafan Pesantren yang eksis mengkader dan mencetak santri yang Allamah dan berahlakul karimah? Dan apakah kita akan rela wadah para ulama (NU) yang menjadi harapan masyrakat Indonesia nantinya dan sekarang sudah banyak dipegang oleh orang-orang yang tidak bisa dan kenal dengan kitab kuning yang menjadi magnet masyarakat? Dan ketika Pesantren salaf tidak lagi ada apakah Pesantren modern akan mampu menggantikan perannya? Dan yang pasti kini banyak Pesantren berpikir yang penting banyak santrinya daripada berpikir bagaimana santrinya.

Peran Internasional Kalangan Pesantren

Peran Internasional Kalangan Pesantren

(Kongres Islam Internasional)

Keterbelakangan, baik secara mental, maupun ekonomi yang dialami bangsa Indonesia, akibat penjajahan maupun akibat kungkungan tradisi, menggugah kesadaran kaum terpelajar untuk memperjuangkan martabat bangsa ini, melalui jalan pendidikan dan organisasi. Gerakan yang muncul 1908 tersebut dikenal dengan Kebangkitan Nasional. Semangat kebangkitan memang terus menyebar ke mana-mana–setelah rakyat pribumi sadar terhadap penderitaan dan ketertinggalannya dengan bangsa lain, sebagai jawabannya,  muncullah berbagai organisai pendidikan dan pembebasan.

Kalangan pesantren yang selama ini gigih melawan kolonialisme, merespon Kebangkitan Nasional tersebut  dengan membentuk organisasi pergerakan, seperti Nahdlatut Wathan (Kebangkitan Tanah Air) 1916. Kemudian tahun 1918 didirikan Taswirul Afkar atau dikenal juga dengan Nahdlatul Fikri (Kebangkitan Pemikiran), sebagai wahana pendidikan sosial politik kaum dan keagamaan kaum santri. Dari situ kemudian didirikan Nahdlatut Tujjar, (Pergerakan Kaum Sudagar). Serikat itu dijadikan basis untuk memperbaiki perekonomian rakyat. Dengan adanya Nahdlatul Tujjar itu, maka Taswirul Afkar, selain tampil sebagi kelompok studi juga menjadi lembaga pendidikan yang berkembang sangat pesat dan memiliki cabang di beberapa kota.

Ketika Raja Ibnu Saud hendak menerapkan asas tunggal yakni mazhab wahabi di Mekah, serta hendak menghancurkan semua peninggalan sejarah Islam maupun pra-Islam, yang selama ini banyak diziarahi karena dianggap bi’dah. Gagasan kaum wahabi tersebut mendapat sambutan hangat dari kaum modernis di Indonesia, baik kalangan Muhammadiyah di bawah pimpinan Ahmad Dahlan, maupun PSII di bahwah pimpinan H.O.S. Tjokroaminoto. Sebaliknya, kalangan pesantren yang selama ini membela keberagaman, menolak pembatasan bermadzhab dan penghancuran warisan peradaban tersebut.

Sikapnya yang berbeda, kalangan pesantren dikeluarkan dari anggota Kongres Al Islam di Yogyakarta 1925, akibatnya kalangan pesantren juga tidak dilibatkan sebagai delegasi dalam Mu’tamar ‘Alam Islami (Kongres Islam Internasional) di Mekah yang akan mengesahkan keputusan tersebut.

Didorong oleh minatnya yang gigih untuk menciptakan kebebsan bermadzhab serta peduli terhadap pelestarian warisan peradaban, maka kalangan pesantren terpaksa membuat delegasi sendiri yang dinamai dengan Komite Hejaz, yang diketuai oleh KH. Wahab Hasbullah.

Atas desakan kalangan pesantren yang terhimpun dalam Komite Hejaz, dan tantangan dari segala penjuru umat Islam di dunia, Raja Ibnu Saud mengurungkan niatnya. Hasilnya hingga saat ini di Mekah bebas dilaksanakan ibadah sesuai dengan madzhab mereka masing-masing. Itulah peran internasional kalangan pesantren pertama, yang berhasil memperjuangkan kebebasan bermadzhab dan berhasil menyelamatkan peninggalan sejarah serta peradaban yang sangat berharga.

Berangkat dari komite dan berbagai organisasi yang bersifat embrional dan ad hoc, maka setelah itu dirasa perlu untuk membentuk organisasi yang lebih mencakup dan lebih sistematis, untuk mengantisipasi perkembangan zaman. Maka setelah berkordinasi dengan berbagai kiai, akhirnya muncul kesepakatan untuk membentuk organisasi yang bernama Nahdlatul Ulama (Kebangkitan Ulama) pada 16 Rajab 1344 H (31 Januari 1926). Organisasi ini dipimpin oleh KH. Hasyim Asy’ari sebagi Rais Akbar.

Untuk menegaskan prinsip dasar orgasnisai ini, maka KH. Hasyim Asy’ari merumuskan Kitab Qanun Asasi (prinsip dasar), kemudian juga merumuskan kitab I’tiqad Ahlussunnah Wal Jamaah. Kedua kitab tersebut kemudian diejawantahkan dalam Khittah NU , yang dijadikan dasar dan rujukan warga NU dalam berpikir dan bertindak dalam bidang sosial, keagamaan dan politik.